06 February 2016

Jodoh

Poster Kuliah Fiqh Munakahat anjuran Biro Muslimat Masjid SHAS UIAM Kuantan

"Wahai sekalian manusia! Bertaqwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam), dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya - Hawa), dan juga yang membiakkan dari keduanya - zuriat keturunan - lelaki dan perempuan yang ramai. Dan bertaqwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-yebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturrahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawas) kamu." - Surah An-Nisa' 4:1

*****
             Hai, assalamualaikum.

            Tajuk kali ini memang agak klise. Al-maklumlah, tahun 2016 ni, aku dah masuk 24 tahun, umur yang sangat sesuai bagi wanita untuk mendirikan rumahtangga. Dah ramai pun kawan-kawan aku yang dah kahwin, dah bertunang, dah ada orang cop, yang dah beranak-pinak pun ada. Aku? Biarlah rahsia.

            Apa yang aku nak share kali ini bukanlah kad undangan kahwin aku (yang mungkin aku akan design sendiri nanti, insyaAllah), tetapi lebih kepada persoalan tentang jodoh. Jodoh ni adalah satu benda yang Allah dah tetapkan sejak kita di alam roh lagi. Siapa jodoh kita, bila kita akan kahwin, sampai bila jodoh kita akan bertahan, itu semua Allah dah tetapkan.

            Tetapi itu tak bermakna kita hanya perlu duduk kosong, mengelamun, menunggu jodoh tu datang bergolek pada kita. Oh, memang tak lah. Jodoh ni nak tak nak kita kena berusaha dan bersedia ke arahnya, bersedia untuk menerima seseorang yang baru yang akan hidup dengan kita setiap hari. Segala kebaikan dan keburukan dia kita kena terima, kena saling memahami, bertolak ansur, itulah antara rukun dalam berumahtangga. Acewah, cakap macam ada pengalaman la, haha.

            Bercakap tentang persediaan menuju alam rumahtangga, selain daripada menghadiri kursus kahwin untuk mendapatkan sijil kursus kahwin (kalau tak ada sijil tak boleh kahwin ye), sebagai seorang manusia yang bakal menjadi pasangan hidup kepada seorang manusia yang lain, banyak lagi perkara lain yang perlu diambil kira.

Bagi seorang perempuan, kenalah rajin-rajin masuk dapur, belajar masak, belajar jaga baby atau budak kecil, rajin mengemas, penyabar, kena pandai bahagikan masa, kena itu kena ini, banyak lagilah. Bagi lelaki, sekurang-kurangnya ada pekerjaan tetap, ada harta sikit yang boleh menampung dan menanggung isteri dan anak-anak nanti, ada pengetahuan asas tentang agama, penyabar, boleh rendahkan ego dan sebagainya.

            Ha, bagi yang belum bertemu jodoh (belum berkahwin) macam aku, usah khuatir. InsyaAllah jodoh itu akan ketemu juga suatu hari nanti. Pesan seorang sahabat aku,

“Jodoh ni Allah akan temukan bila tiba masanya, bila kita benar-benar bersedia, yang betul-betul tahu kita ni dah bersedia atau tak adalah Dia.” - Kak Athirah

Dalam sebuah filem pendek Indonesia yang aku pernah tonton di Utube pula, dia ada sebut,

“Jodoh tidak akan datang tepat pada masanya tetapi akan datang pada masa yang tepat.”

Frasa yang agak memeningkan bukan? Haha. Maksudnya, jodoh itu akan datang pada masa yang tepat untuk kita, bukan pada masa yang kita rasa dah tepat. Faham tak eh?

            Satu lagi yang aku nak pesan, jangan letakkan harapan pada manusia, tapi letaklah pada Allah, pemilik segala hati. Sebagai contoh kita suka seseorang tetapi belum mampu untuk memilikinya bahkan meluahkannya. Jadi, cara yang terbaik bukanlah mengharap dia nampak kita dan sedar yang kita suka padanya, tetapi berdoa pada Allah. Doakanlah semoga dia benar-benar menjadi jodoh kita dunia dan akhirat. Jangan mengharap pada manusia, kelak akan kecewa (oh, aku pernah keciwa). Jika mengharap pada Allah, insyaAllah kita akan redha walaupun dia bukan milik kita.

Perkahwinan adalah satu perkara yang sangat menyeronokkan (exciting) apalagi dituntut dalam agama. Jadi, janganlah abaikan persediaan menuju alam rumahtangga. Sentiasalah berdoa kepada Allah semoga Dia temukan kita dengan seorang jodoh yang baik, kurniakan kita dengan kebahagiaan rumahtangga, perkahwinan diberkati, keluarga yang dibina kekal bahagia sampai ke syurga. Amin.

Dalam sibuk membuat persiapan untuk berkahwin, jangan lupa juga buat persiapan untuk alam kubur. Huhu. Semoga Allah berkati kita semua.

Sumber: Fitrah Islami Online

No comments:

Post a Comment